Satu tahun bisa sangat berbeda.

Oktober lalu, Suning adalah orang menawan di dunia gaming ketika mereka mengalahkan Top Esports untuk sampai ke final League of Legends Worlds.

Percepat satu tahun, dan finalis tahun lalu yang kalah bisa beruntung untuk sampai ke panggung dunia lagi.

Tim yang berbasis di China ini mungkin saja finis kesembilan di musim regular LPL dan lolos ke LPL Summer Playoff, tapi mereka bertemu jalan yang sulit dan panjang di depan.

Image

Perjalanan yang menakutkan di depan. Sumber: LPLEnglish Twitter

Sejak kepergian dari shot-caller kunci dan pemain Support Hu “Swordart” Shuo-Chieh ke FPX TSM di LCS, Suning kesusahan untuk menemukan ritmenya. Mulai dari finis posisi 7 di Spring hanya untuk keluar dari Spring Playoff setelah kalah dari Top Esports (TES).

Kali ini, Suning berada jauh lebih bawah di klasemen, bahkan kalah dari tim yang sudah tereliminasi seperti Invictus Gaming (#13) dan Rogue Warriors (#14). Performanya sangat tidak konsisten, dengan hanya beberapa yang berjalan sesuai rencana.

Dengan tim seperti FPX dan RNG yang sangat bersemangat akhir-akhir ini, perjalanan di depan sangat menakutkan.

Image

Klasemen LPL kalau hanya tersisa 10 tim. Kredit: 平生进退如飙风 from NGA

Tapi tidak semua menyedihkan untuk Suning. Kalau kita mengabaikan tim seperti Invictus Gaming dan lainnya yang gagal masuk ke playoff, Suning mungkin menjadi tim keempat terbaik untuk masuk ke play-off, setelah dihitung head-to-head, dan lainnya. Bahkan lebih tinggi dari EDG (#2).

Finish as high as possible for a chance. Kredit: Leaguepedia

Kalau Suning menginginkan Worlds, mereka mungkin harus menang di Summer Playoff. Kalau gagal, mereka mungkin harus mendapatkan poin yang cukup untuk finis di posisi yang cukup pada klasemen untuk lolos ke Regional Final dimana mereka akan memiliki kesempatan masuk ke panggung utama.

Kunci yang tersembunyi: SofM

Tapi ada permata di dalam tim yang bisa membalikkan semuanya.

Ketika SwordArt ada di tim, dia menciptakan kombo solid dengan jungler Vietnam Lê “SofM” Quang Duy.

Dan meskipun SwordArt sudah keluar, SofM sudah membuktikan dirinya mampu sendiri. Setelah delapan tahun bermain profesional, dia akhirnya diakui sebagai jungler tingkat dunia dan bahkan bermain baik di Final tahun lalu. Sekarang ketika dia sudah merasakannya, SofM ingin lebih.

Ketika semuanya gagal (sepertinya tidak karena teman satu timnya Bin dan Angel adalah MVP juga), SofM selalu bisa menampilkan Lee Sin yang terpercaya untuk menghempaskan semuanya. Tapi kalau musuh berpikir dia bermain Lee Sin saja, mereka akan terkejut. SofM sudah bermain 11 jungler berbeda musim ini, termasuk Kha’Zig yang mengejutkan karena tidak ada orang yang memainkannya.

SofM harus menggali lebih dalam di kantong triknya, karena dia harus bermain konsisten di seri Best-of-Five. Tapi ketika ada orang yang mampu, itulah SofM.

Fans Vietnam semua menonton sambil menahan napas agar saudara mereka berhasil, terlebih lagi ketika liga lokal mereka VCS masih belum dimulai.

LPL Summer Playoff akan dimulai 12 Agustus jam 4 sore (GMT +7)

- Advertisement -