Sebelum menjadi pelatih LOL tingkat dunia, Nelson Sng bekerja sebagai admin di tim esports Singapura, Absolute Legends.

Dibayar dengan gaji SGD$ 500 (USD$ 377,84) per bulan dan belum terlalu paham tentang kerumitan game ini, murid 17 tahun ini hanya fokus untuk mengurus tim. Namun, dibayar untuk memberikan perubahan pada game yang disukainya terasa seperti mimpi jadi kenyataan.

Tapi orang yang sedikit terlalu bersemangat dengan esports ini mengambil kesempatan lebih untuk berbagi dan menunjuk beberapa pendapatnya dengan para pemain – bahkan ketika mereka tidak minta sekalipun. Hal ini yang menjadi langkah awalnya untuk melatih, dan dia menyukainya.

“Setelah semuanya, dulu sepertinya belum bisa disebut melatih,” kata Nelson. “Itu cuma projek amatiran saja.”

Orang asli Singapura ini mungkin memulai dengan status pelatih noob, tapi sekarang dia adalah pelatih strategis terbaru dari tim LOL yang sangat besar, G2 ; dengan akumulasi pengalaman melatih tim China, Brazil, Taiwan, dan Singapura.

Petualangan yang rusuh

Setelah bertugas selama 2 bulan di Absolute Legends, Nelson menjadi manajer tim Insidious Gaming Legends pada tahun 2013 selama 2 tahun, sebelum melanjutkan karirnya juga sebagai manajer tim Vestigal selama kurang lebih satu tahun mulai Oktober 2015.

Namun, momen untuk pelatih amatir ini baru datang ketika Jordan “Grey” Corby mendekatinya untuk menjadi asisten pelatih dan penerjemah untuk HK Attitude (dulunya Hong Kong Esports). Menyeimbangkan tugasnya sebagai murid komunikasi dan PR di Murdoch University merupakan hal yang melelahkan untuk Nelson; tapi ini hal yang dibutuhkannya untuk mempercepat tambahan reputasi dan skill di dunia LOL.

“Pada akhir tahun 2017 ketika tim saya lolos ke Worlds, saya pikir mungkin melatih adalah pilihan yang bagus untuk jangka panjang.”katanya. “Saya bahkan cuti kuliah sementara untuk fokus ke esports professional di Taiwan.”

Usahanya di Taiwan nantinya akan menuntun ke 2 tugas lainnya: tim Brazil Vivo Keyd tahun 2018 dan tim China LNG Esports tahun 2019.

Tidak semuanya seru dan menyenangkan

Tidak ada rahasia tertentu akan keberhasilannya, kata Nelson. Hanya perlu kerja keras, sedikit hoki, dan kehadiran orang-orang yang bersedia membantu.

Spesifiknya, mentoring dari pelatih Wong “Tabe” Pak Kan, Zhu “KenZhu” Kai, dan Chou “Steak” Lu-Hsi sangat krusial dalam membantunya mengembangkan skill di drafting, mengatur pemain, dan paham permainan secara keseluruhan.

“Saya masih sangat dekat dengan mereka dan masih saling berbagi tentang game ini,” tambahnya.

Ada banyak hambatan juga. Hari-hari Nelson pada saat melatih LNG Esports biasanya diisi dengan bekerja selama 12-14 jam sehari. Sebagai tambahan lagi, ketika timnya menang dia merasa sedikit diagungkan, tapi ketika kalah, dia selalu yang disalahkan.

Untuk sekarang, perjalanan Nelson sebagai pelatih sudah membawanya ke seluruh  penjuru dunia dan dia berharap untuk dapat menggunakan pengalamannya untuk memperkaya G2 dan memberikannya kesempatan terbaik untuk memenangkan LOL European Championship 2021 Summer Split yang akan mulai hari ini (11 Juni 2021).

Satu area yang pelatih ini ingin untuk kembangkan adalah penerapan sistem untuk mengamankan Dragons. Tambahan ini adalah apa yang juara MSI 2019 ini perlukan untuk dipertajam lagi dan menjadi juara setelah menjadi juara ketiga di spring split.

Kata Nelson:”Kepuasan saat melihat pemain yang bekerjasama denganmu bisa berkembang dan menang sudah cukup.”

Tonton aksi G2 Esports malam ini pukul 12 AM GMT+8 di https://www.twitch.tv/lec!

- Advertisement -