fbpx

Mengatur event esports selama pandemi: sangat sulit

Share This Post

Mengatur event esports di tengah-tengah pandemi global sangatlah sulit. Meskipun event online sekarang sedang meningkat karena pandemi COVID-19 yang terus-menerus, menonton turnamen secara online, dengan kurangnya penonton untuk membuat atmosfer dan mengeluarkan uang, menjadi sesuatu yang sangat dihindari oleh penyelenggara event.

Ambil TI10 sebagai contohnya. Meski mereka sebenarnya telah menjual tiket agar fans bisa menonton turnamen yang paling menguntungkan ini secara langsung, Valve harus mengubah haluan, mengembalikan penjualan tiket dan menggelar turnamen dengan tanpa penonton demi keamanan publik.

Dan kita kira sudah mengalahkan COVID-19!

Tahun lalu, banyak turnamen kelas atas dari berbagai titel seperti League of Legends, Apex Legends, Hearthstone, Call of Duty, dan Fortnite yang ditunda atau dibatalkan. Perkumpulan fans di Twitchcon dan Blizzcon juga terdampak.

Ada sedikit harapan dengan Eropa melonggar di musim panas, ketika kita bisa melihat keramaian besar kembali hadir di TI10. Tapi tingginya jumlah kasus Covid berarti keramaian harus menunggu – bahkan setelah hampir dua tahun!

Dengan event masih belum dibuka, situasi masih sama seperti turnamen esports lainnya, maupun itu besar atau kecil, di seluruh dunia.


Tantangan kepada penyelenggara turnamen esports adalah untuk mencoba membuat event skala kecil berhasil dengan format online – ketika infrastruktur tidak ideal.

Beberapa tantangan yang sama termasuk memiliki koneksi internet yang stabil dan dapat diandalkan di rumah (dengan banyaknya orang yang bekerja di rumah, kecepatan internet pun terdampak) dan melakukan tindakan pencegahan untuk perilaku curang. Ini adalah beberapa hal yang harus dilakukan oleh penyelenggara turnamen.

Lingkup kerja penyelenggara turnamen terbagi menjadi 4 area utama: logistik, operasional, konten, dan produksi. Bekerja dengan budget adalah kunci ketika mengatur semua area ini di waktu yang sama. Mereka bertanggung jawab agar event berjalan lancar dan tidak ada kendala berarti.

“Ketika berbicara tentang budget, saya biasanya harus bertanggung jawab terhadap 10% sampai 20% biaya, untuk menutupi biaya lebih dari situasi mendadak seperti perlunya peralatan lebih atau orang.” kata Lawson Lee, Director of Operations di The Gym Esportscentre.

Telah menyelesaikan event di warnet dan mall, timnya dipaksa untuk menggelar banyak event secara online penuh dari tahun lalu. Timnya sekarang bekerja dalam produksi Mobile Legends Professional League Singapore (MPL SG), di mana tim bisa bertanding di tempat, tapi tanpa penonton. Setiap musim MPL SG hanya berlangsung sama satu bulan. Tapi perlu berbulan-bulan untuk merencanakan dan mengeksekusi event ini secara lancar, memastikan detail kecil pun diperhatikan.

Ketika waktunya untuk event terjadi, semua terjadi secara instan, sangat instan sampai detail kecil juga berkontribusi terhadap kelancaran event.

Bagian dari pekerjaan penyelenggara event adalah untuk memastikan dia juga bekerja dengan baik dengan pekerja paruh waktu dari usher, make up, caster, dan banyak lagi. Industri event dan esports bergantung besar dengan komunitas pekerja paruh waktu.

Kata Lawson: “Banyak event sekarang diselenggarakan online atau di belakang pintu tertutup karena Covid. Saya rasa kesempatan pekerjaan di industri ini juga berkurang karena kurangnya event on site.”

Biaya pekerja paruh waktu sekarang diatur oleh pasar, meskipun proyek besar sebenarnya punya budget lebih untuk mereka.

Seringkali berimbang antara memberikan biaya yang adil kepada pekerja paruh waktu dan juga melihat dari sisi keuangannya.

Tapi Lawson tidak berkompromi dengan kualitas. Contohnya, untuk MPL SG, empat caster digunakan setiap hari dengan waktu 6 jam untuk memastikan caster selalu segar untuk siaran langsung. Ada penyelenggara lain yang meminta caster untuk bekerja selama 12 jam.

Meski memiliki maksud untuk memberikan yang terbaik, ada saja pekerja paruh waktu yang merasakan mereka dibayar terlalu murah oleh penyelenggara. Lawson berkata kalau perlu pemahaman dari kedua pihak untuk berkompromi.

Nasihatnya untuk pendatang baru di industri esports?

“Terbuka terhadap perubahan, dan selalu bekerja keras,” katanya.

+ posts

More Like This

Eks CEO Evos Singgung Mantan Timnya dengan

Sempat mundur dari sorotan media esports, mantan CEO tim...

OHMYV33NUS, Atlet Esports Mobile Legends Pertama yang Mewakili Komunitas LGBTQ

Maskulinitas toksik saat ini menjadi permasalahan dalam kehidupan modern....

Jadi Kejutan, S2G Esports Raih Gelar Juara di PMGC Grand Finals 2022!

Babak final Pubg Mobile Global Championship (PMGC) 2022 baru...

Eksklusif: Indominator Ungkap Kesempatan Main Lagi Bareng Arsenal dan Prospek Musim Depan

Berganti karir adalah pilihan yang umum di kalangan atlit...

Eksklusif: Indominator Beberkan Pengalaman Main di Indonesia Football Eleague 2022!

Popularitas eFootball sebagai permainan sepak bola virtual di kawasan...

Tanggapan Dunia Terkait Insiden Stadion Kanjuruhan

Sebuah tragedi besar telah menimpa sepakbola Indonesia. Pada tanggal...
- Advertisement -